interbola2
January 28, 2023

Gol Arkadiusz Milik di menit akhir sudah cukup untuk mengamankan kemenangan 1-0 Juventus atas tim yang terancam degradasi Cremonese pada hari Rabu, membuat Nyonya Tua tetap panas di belakang AC Milan yang berada di posisi kedua. Asianbookie Bola Kemenangan itu menjadi kemenangan liga ketujuh berturut-turut Juve dan mereka sekarang berusaha memperpanjangnya menjadi delapan untuk pertama kalinya sejak Desember 2018, saat mereka meningkatkan persiapan untuk potensi pertandingan papan atas melawan Napoli pada hari pertandingan berikutnya.

Juventus seharusnya tidak melihat di luar Udinese di sini meskipun setelah pelatih Massimiliano Allegri menegaskan ada “ruang untuk perbaikan” setelah kemenangan tipis di Cremonese, tetapi dengan pemain kunci akan kembali dari cedera tampaknya ada ruang untuk optimisme yang hati-hati. Bahkan tanpa beberapa penyerang hebat, Juventus memiliki pertahanan paling kuat di liga dengan hanya kebobolan tujuh kali, yang sangat selaras dengan serangan yang menghasilkan 2+ gol di masing-masing dari enam pertandingan liga kandang terakhir mereka yang tampaknya menjadikan tugas Udinese di sini tanpa pamrih.

Itu tentu saja bukan kabar baik bagi tim Udinese yang belum pernah mengalahkan Juve dalam pertandingan liga tandang sejak Agustus 2015, kalah dalam enam pertandingan terakhir berturut-turut. Performa Udinese baru-baru ini juga sama buruknya, dengan delapan pertandingan liga tanpa kemenangan (D6, L2) menimbulkan keraguan atas kemampuan mereka untuk finis di tempat kualifikasi Eropa. Laju itu dibukukan dengan hasil imbang 1-1 melawan Empoli pada hari Rabu, meskipun bos Andrea Sottil mengklaim Udinese “pantas menang.”

Mengatasi awal yang buruk mungkin memegang kunci untuk Udinese akhirnya mengakhiri rekor tanpa kemenangan itu, dengan tim Sottil kebobolan pembuka pertandingan dalam sembilan dari 11 pertandingan SA terakhir mereka, tetapi setidaknya mereka telah menunjukkan mentalitas rahang yang kuat karena mereka membanggakan poin terbanyak setelah tertinggal. pada setiap tahap dalam kampanye liga ini (16). Menambahkan tiga poin lagi ke total itu di sini akan membutuhkan mereka untuk menentang bentuk pertandingan baru-baru ini, setelah tidak memenangkan pertandingan liga tandang melawan Juventus sejak Januari 2011 setelah tertinggal.

Pemain yang harus diperhatikan: Pahlawan tengah pekan Milik telah menjadi pencetak gol terakhir Juve dengan masing-masing dari lima gol SA terakhirnya. Lebih suka menyerang lebih awal, Beto menjadi pencetak gol pertama Udinese dalam lima pertandingan terakhirnya mencetak gol di SA, empat di antaranya diraih dengan kemenangan.

Stat panas: Juventus dan Udinese sama-sama mencetak tujuh dari 25 gol SA masing-masing setelah menit ke-80 musim ini.

Info Selengkapnya silahkan cek disini Asianbookie Liga Italia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *